Jumat, 24 Juni 2011

Jeritan Hampa

Entah Di mulai darimana awal kisah ini..
Kadang ku mencoba kuat setegar batu karang..
Namun perlahan batu karang itu rapuh..
Oleh deburan teriakan ombak yg menghempas..

Ternyata Aku tak setegar dahulu..

Hati ini mulai berulah..
Sakit..

Perih tak tampak..

Akan duka yang menyiksa jiwa..


Namun semua tertahan tak dapat menyeruak..

Tak ada yang tau, tak ada yang peduli..

Tak ada yang mendengar jeritan hati ini..

Aku terdiam membisu hanya dengan air mata

Kau Tau Apa!
Akan Duka yang menyiksa batin..
Sesak.. Resah..
Lagi Perih!

Cukup Sudah Aku berbual pada dunia!
Aku tak tahan dengan semua dusta!
Dunia ini fana, tuan!

Rasanya aku ingin berteriak!


Namun Tuhan Ada ada saja..

Untuk apa kita saling dipertemukan

Jikalau kau hanya membuatku menderita!

Akan bualan racunmu itu!

Kau Bilang Aku sombong?

Tahu apa kau akan diriku?

Aku terlalu naif!! Kau pikir begitu??

Maaf Tuan! kau salah besar!


Aku terlihat sombong karena aku tak mau terlihat rapuh!

terutama dihadapanmu, tuan!

Cukup sudah aku berdusta dengan semuanya!

Aku terlalu banyak mengelak realita!

Jika aku adalah debu! Ku berharap angin menyapuku hingga terhapuskan!


Seperti Dongeng

Berharap bisa memiliki akhir yang bahagia
Tapi pada akhirnya aku menyadari

dongeng tidak selalu memiliki akhir yang bahagia


Dan sekarang aku tahu, aku begitu lelah untuk mengikuti alur cerita ini
..
tolong, katakan padaku di mana pintu keluar!!


~Chan Ayarui Nina~
22 Juni 2011 -23:18-
 Puisi karya saya ini juga pernah di muat di web Aneka Remaja

22 komentar:

Azizah Ananda mengatakan...

nice ^^

Ayarui Nina Chan mengatakan...

@Azizah Ananda hehe.. terima kasih kawan sudah berkunjung dan memberikan komentarnya :) salam kenal ya :D

yossyozy mengatakan...

wawww, lagi galau yaaa? sama banget kayak aku hahahaha #curhat

Ayarui Nina Chan mengatakan...

@yossyozy wawwww... ada yang galau ni yee... whehee.. eeiittsszz.. ini bukan perasaanku.. cuma terinspirasi ma film aja kemaren hakhakhakhak.. kyaknya bagus aja gitu ku ku tuangkan lewat puisi.. hehee... wee... yossy lagi galau apaan nih?? *mencurigakan.. hehee..

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

pintu keluarnya ada di depan tu. hehhe he..

Ayarui Nina Chan mengatakan...

@Sang Cerpenis Bercerita Waa!! *histeris.. mana mana?? *sambil celingak celinguk..

Belo Elbetawi mengatakan...

Keren... keren,.,,^_^
ku lari ke hutan kemudian teriak ku, pecahkan saja gelasnya biar ramai #eaaa... :)

Irma 'Deean' mengatakan...

nice..
suka suka ^_^
ehem pintu keluarnya tanya ma bang dora ma bang nobita.hahaa.. lol

Ayarui Nina Chan mengatakan...

@Belo Elbetawi waduh.. pecahkan gelas?? marah ya bu??? hehee.. makasih ya kak udah mau baca postingan uneg2 ini hehee... salam kenal kak :D

@Irma'Deean' hihihii.. makasih kak irma.. hehe ^_^ ha? klu nanya bang dora ma bang nobita kurang akurat kak.. ntar malah tersesat lagi.. hwehehe.. klu gitu tanya PETA!! hwehehee.. :D

arev tyan mengatakan...

wah,,bakat nulis puisi nih!keren

Ayarui Nina Chan mengatakan...

@Arev tyan waa.. masa' sih?? (malu-malu) hehe.. nggak kak.. ini masih nggak ada-apa apanya kak.. masih jelek kak.. hee.. makasih ya kak :D

iam mengatakan...

Pintu keluar ada disebelah sana mbak, hehe :p

Ayarui Nina Chan mengatakan...

@iam sudah nak... sudah.. saya ini sudah keliling mencari tapi ndak ketemu nak.. pinggang rasanya encok ini nak.. ndak ketemu ktemu pintu keluarnya nak.. hiks.. hikss... T___T (kok berubah jadi nenek-nenek) whehee.. :D

omgitswina mengatakan...

pintu keluarnya aku kunci tuh ;p

Ayarui Nina Chan mengatakan...

ouww.. dasar mbak ini ntar kualat lho sama nenek-nenek.. hohohoo.. nenek-nenek kok dikunci sih.. addoouuww.. toloongg... T____T

Happy Fibi (◕‿◕✿) mengatakan...

Widdihh..
Dalem, dek ^__^
.
Salam kenal, y, aq baru pertama kunjung k mari ^^

Ayarui Nina Chan mengatakan...

@Happy Fibi (◕‿◕✿) hehehe.. makasih ya kak kritikannya.. :D wah kunjungan pertama ya :D hihii... slamat menikmati tulisan gaje disini.. harap maklum ya tulisannya hehe.. makasih sudah mengunjungi blog ini kakak :D berkunjung lagi ya kak (^‿^)v salam kenal juga kak :D

Chan mengatakan...

.. aku mencoba kuat setegar batu karang..
namun, apa daya aku anya butiran batu kapur..



kaka' suka gaya bahasa, dan pengandaiannya..
terus keep writting non... :)

Ayarui Nina Chan mengatakan...

@Chan waa.. makasih kak chan atas kritikannya :D hehe :)

Hana Khairi mengatakan...

menikmati puisi :)
ilike it


salam kenal dari new be "hana"
http://ilusisunyi.blogspot.com/

Ayarui Nina Chan mengatakan...

@Hana Khairi waa.. makasih :D hehe... iya salam kenal juga dari ku :D "Nina" :) hehe.. berkunjung balik ya :D

Absensi Sidik Jari mengatakan...

:)

seperti puisi curhatan hati :D