Minggu, 03 Oktober 2010

Diary untuk Tuhan

Tuhan...
Mengapa kau ciptakan Dunia ini penuh kepalsuan?

Tuhan...
Aku lelah dalam perjalanan ini
Apakah benar bumi itu bulat?
Mengapa Aku selalu tersesat diplanet ini..

Tuhan...
Kapan aku akan meninggalkan planet ini?
masihkah aku dapat melihat dengan mataku
masihkah aku dapat melihat langit dan bulan beserta isinya

Tuhan...
Ku ukir selembar demi lembar kertas..
Diary untuk tuhan

Takkan berarti diary ini
kelak akan tenggelam bersama kehidupan yang penuh kepalsuan ini..

Tuhan..
Aku terus Mencoba untuk selalu tersenyum pada dunia
Meski sakit aku tak peduli..
Agar orang - orang sekitarku tersenyum bahagia
kepada siapapun yang mengenalku..

Tuhan...
ketika aku bersedih, ketika aku bahagia
Hanya engkau yang dapat menjadikanku tentram..
ketika aku ingin lari, jangan biarkan aku pergi
Hanya engkau yang dapat memberiku kekuatan untuk menjadi dewasa

8 komentar:

Amie _cahaya mengatakan...

andai kata Tuhan diganti sam aAllah pasti indah de.....

Ayarui Nina mengatakan...

@Amie_cahaya makasih sudah mengkritik kak :) salam kenal ya, ini akan menjadi bahan koreksi saya di karya saya berikutnya :D

salam kenal, ditunggu kedatangannya :)

Amie _cahaya mengatakan...

ohoohoho gpp sante ae ....
bagus kok puisinya aku dulu rajin bikin puisi skrang boro2 hehehehe yg ada mikirin utang hehhehee
panggil'a Nina yah??

Ayarui Nina mengatakan...

hahahhahaa.. ini udah santai kok kayak dipantai.. .
oh, makasih kak.. hehhee.. iya nih bikin puisi juga paling kalau pengen pengen aja :p

wah, utang??! hahahaa.. utang apa utang ini?? kekekekee.. btw, tinggal dimana kak ami? panggil ami aja ya?? silahkan panggil saya nina ato nana juga gpp :D

IPM Kukar mengatakan...

Na, kenapa gk di taruh di blog IPM na?

Ayarui Nina mengatakan...

@IPM Kukar gak PD saya.. == ini adminnya siapa yg koment?

Ikhsan Nur Musthafi mengatakan...

Dalam Leh Arti.a NIna :)

Ayarui Nina mengatakan...

@Ikhsan Nur Musthafi hahahaha.. makasih kak :D